Selasa, 24 Juli 2012

Pemberian = Penerimaan

photo from here


Hasyaahhh.
Entah ini bakat dari lahir atau apa sih! Saya selalu bermasalah dengan pertemanan. Padahal temen banyak, semuanya ada. tapi kenapa selalu ngerasa gak ada siapa-siapa? Kalau lagi gini, biasanya saya meyakinkan pada akhirnya siapapun manusia akan sendirian. Kontradiktif banget sebenernya, kalau nyatanya pikiran buruk saya selalu menggerayangi benak kalau saya gak punya temen dan sendirian atau gak ada temen ngobrol.


Sebenernya gampang aja, saya yang memulai, membuka obrolan atau apapun. Tapi lagi-lagi, dalam pikiran saya, gimana kalau mereka gak suka, gimana kalau ternyata saya adalah blab la blab la …
Kalau ngeliat orang punya temen deket rasanya iri banget. mau gimanapun yaaa selalu ada. apa mungkin ini yang namanya hukum timbale balik? Kalau nyatanya tanpa sadar sayalah yang gak pernah ada untuk mereka.

Padahal saya senang mendengarkan, dan saya senang bicara. Belakangan ini malah saya merasa sangat tertutup. Entah pada siapapun. Sama mama juga jarang lagi cerita. Yaaaa kecuali disini, yang sebenernya mungkin akan ada beberapa orang yang baca. Dan tau apa yang saya rasakan. Udah lebih dari 5 bulan perasaan kaya gini gak ilang-ilang.

Dan saya yakin, saya hanya harus jadi orang yang baik dulu dan bisa selalu ada saat orang lain membutuhkan saya. supaya saya bisa punya seseorang yang selalu ada juga, bagaimanapun keadaan saya :’’’’)

Terkadang saya hanya ingin diperhatikan, sayangnya saya orang yang cuek dan gak peka sama orang lain. Gak heran imbalannya yaaa kaya apa yang saya kasih.

Ya Allah, ini agaknya galau banget hahaha
Semoga dipermudah deh sama Allah untuk jadi orang yang lebih baik dan selalu ada untuk orang lain.

Ah, ya, Ya Allah, ila boleh minta satu gak? Bantu ila buat gak terlalu cuek dan lebih peka sama orang ya, ya Allah, pliiissssssss

2 komentar:

Asep Haryono mengatakan...

Tidak ada yang sempurna. Bahkan orang jahat sekalipun tetap memiliki sahabat dan kawan. Membuka diri kepada orang lain untuk sebuah persahabatan adalah bijak. Kita tetap perlu sosialisasi dan blend alias berbaur dengan masyarakat

Uchank mengatakan...

Mbak ila, itu tergantung perasaanmu sendiri.

Oh yah, katanya Tuhan itu ada di dalam hati kita. Dan di dalam hati itu ada perasaan. Makanya mbak, dengerin kata hatinya aja. Karena di sana ada Tuhan. #ehngomongapague

Udah, tetap peduli yak!