Kamis, 29 Desember 2011

Betapa Tidak Konsistennya Saya

photo from here

Kadang, pertemuan itu yang membuat ada satu gurat dan hawa yang berbeda bahkan dari dalam diri sendiri. aaahh, sekeras apapun saya bertengkar dengan diri sendiri tentang bagaimana rasa yang ada dengan kenyataan pahit yang sempat saya alami, saya juga tidak bisa menampik perasaan yang memang begini adanya. Hahaha #bahasanya lebay abiieessss

Hari ini, jelas sekali saya mencari beliau. Sesekali saya juga ingin sekedar menyapa atau bahkan disapa, atau mungkin sedikit berbincang dengannya meski tak harus banyak kata atau juga sebatas melihatnya dari jauh mungkin itu cukup, dan sangat cukup. Ini sudah minggu ke tiga setelah sapaannya yang terakhir di tempat yang asing itu. Oh tuhan, ini membahayakan! :( saya bahkan tak kenal beliau, saya bahkan masih dalam keadaan yang takut sekali untuk kembali menikmati halusinasi tentang memerah muda yang mulai keranjingan saya rasa. 

Saya masih sangat menikmati bagaimana saya bisa menghabiskan hari ini. saya tidak suka menunggu, sampai akhirnya saya lupa kalau beliau di kesempatan hari ini belum juga datang. tetapi kenapa saat yang bertepatan, bahkan sangat bersebelahan, katanya beliau ada di tempat yang saya tau jelas sedari tadi saya menunggunya disana. Menyesal rasanya tidak kembali.

OH MY GOD!!!! Ada yang benar-benar salah dengan saya!!! apa begini rasanya memerah muda? Lupa apa yang saya rasa kemarin dengan hari ini? Apa ini efek memerah muda, lupa sama sekali apa yang saya ucap kemarin dengan hari ini? Itu bahkan baru kemarin! KEMARIN!! Apa efek memerah muda membuat seseorang lupa akan konsistensinya??

Entahlah..
Yang jelas, seharusnya hari ini adalah hari yang jauh lebih menyenangkan tentang halusinasi memerah muda yang meranjing saya pada beliau. Tapi saya kehilangan kesempatan itu.


Astagfirullah, tetap jaga saya ya Allah..
Saya yakin, ini namanya perasaan yang dibalut sedikit bumbu setan :(
Saya masih tidak mau, sangat tidak mau.

Atau apa seharusnya memang saya biarkan begitu saja kah?? Meski diri tetap bertengkar hebat dengan ketakutan dan keraguan karena masa lalu??? 


masa lalu ... 

2 komentar:

namarappuccino mengatakan...

Beliau? hmmm ... Secretly admiring someone?

I know that feeling. Been there, done that. Ketika menunggu seseorang hanya untuk melihat atau menemuinya ketika dia lewat. Deg-degannya, perasaan senangnya.

Jaga hatinya ya Allah. :)
Kalau memang itu perasaan yang dibumbui setan.

ila mengatakan...

yap yap :)

Bener banget, rasanya kalau liat dari jauh aja udah bikin degdeg-an, seneng gak jelas hehe padahal belum tentu dia..

Amiin :')