Sabtu, 01 Oktober 2011

THIS IS ME!



photo fom here

Ada beberapa orang yang bahkan gak suka dengan perbandingan atau bahkan disamakan. Termasuk saya.
Ada beberapa orang yang lemah ketika di kritik, putus asa, dan mati pelan-pelan. Termasuk saya.

Beberapa minggu ini saya beneran kehilangan selera nulis. Awalnya saya gak tau kenapa. Tapi, lama-lama saya tau, saya takut untuk nulis. Saya takut orang-orang terus-terusan ngeliat saya sebagai orang lain. Saya kesel sebenernya, tapi yaaa mau mikir berbulan-bulan kira-kira bagusnya gimana juga kalau gaya nulis saya begini gak bisa dirubah.
Saya bukannya sombong atau gimana, kali saya Cuma kalah start. Saya emang orang yang payah buat mulai sampe akhirnya malah saya yang kena imbasnya. Orang lain jadi kenal saya karena saya mirip seseorang, misalnya, lantaran bukan saya yang mulai duluan. Padahal semangat saya untuk nulis gak lebih dikit dari orang lain itu. saya Cuma mau orang lain juga nikmatin tulisan saya, sama seperti saya nikmatin ketika menulisnya. Tapi jelas, karena ini tulisan saya, bukan sebagai tulisan yang mirip punya seseorang.
Saya juga bukan gimana-gimana, seseorang yang dibilang mirip itu emang panutan saya dalam menulis. gaya bahasa yang dia pake ringan dan lembut. seseorang yang punya kemampuan lebih dari saya, saya juga mengaguminya, tapi tolong jangan melatar belakangi saya dengan beliau :((

jangan kenal saya karena saya mirip dengan gayanya. jangan menyukai saya karena saya mirip dengannya. jangan seolah menghina jati diri saya terinjak karena kamu bilang saya mirip dengannya. Cukup lihat saya karena saya. cukup kenali saya karena saya. saya dengan beliau berbeda jelas.. sangat berbeda.. :((
Bukan cuma satu atau dua orang yang bilang tentang kemiripan saya. bodohnya saya malah merasa terhina, putus asa dan ‘mati’ pelan-pelan :((

photo from here

Saya Cuma gak tau harus ngapain. Ngerubah apa yang jadi kebiasaan itu susah. Apalagi kebiasaan ini salah satu kesenangan saya..



#cuma bisa nangis gak jelas.. :""""((

5 komentar:

Lia mengatakan...

elu disamain sama siapa emang la?

uchank mengatakan...

wah mba ila ... bener :)
gak enak banget pada saat seseorang mandang kita dia nyama2in kita dengan orang lain atau nganggap kita anaknya ini anaknya itu.

k[A]z mengatakan...

wah,di samain ya emang asli ga enak sih. tapi tetep semangat ya?

Asop mengatakan...

Saran saya, anggaplah semua manusia itu sama. Kalo orang lain bisa, kita pasti bisa.
Jadi, anggaplah kritik yang disampaikan orang lain itu seperti nasehat dari seorang sahabat yg peduli sama kita. Dijamin deh, kritik itu bakal membangun. :)

ila mengatakan...

iya emang gak enak banget, bukan tentang orang lain bisa kita kenapa gak bisa, tapi katanya ada seseorang yang lagi ada di titik terbawah krisis pengakuan dirinya oleh orang lain..

#efek kelabilan hehehe..

but, terimakasih udah mampir :))